Diet Penderita Stroke

Stroke termasuk penyakit serebrovaskuler (pembuluh darah otak) yang ditandai dengan kematian jaringan otak (infark serebral) yang terjadi karena berkurangnya aliran darah dan oksigen ke otak. Berkurangnya aliran darah dan oksigen ini bisa dikarenakan adanya sumbatan, penyempitan atau pecahnya pembuluh darah. Hemoragik stroke ditandai dengan pecahnya pembuluh darah bagian kepala, biasanya disebabkan karena hipertensi yang parah sedangkan ischemik stroke merupakan stroke yang terjadi karena adanya sumbatan trombus pada dinding pembuluh darah, biasanya disebabkan karena dislipidemia atau kolesterol yang tidak terkontrol.

ImageSecara global, pada saat tertentu sekiatr 80 juta orang menderita akibat stroke. Terdapat sekitar 13 juta korban stroke baru setiap tahun, di mana sekitar 4,4 juta di antaranya meninggal dalam 12 bulan. Terdapat sekitar 250 juta anggota keluarga yang berkaitan dengan para pengidap stroke yang bertahan hidup. Selama perjalanan mereka, sekitar 4 dari 5 lima keluarga akan memiliki salah seorang anggota mereka yang terkena stroke.

Gejala Stroke

ImageGejala stroke diantaranya :

Saraf Kepala : binggung, sulit berbicara dan mengerti pembicaraan, pusing, hilang keseimbangan, sakit kepala berat

Mata : susah melihat satu/dua mata

Wajah, lengan dan tangan : lemas di salah satu sisi

Kaki : kesulitan berjalan

Penanganan Emergency Stroke

Waktu emas (golden period) dalam penanganan stroke adalah sekitar 3 jam. Itu artinya 3 jam pertama setelah seseorang mendapatkan serangan stroke, ia sudah harus mendapatkan terapi yang optimaldari tim dokter untuk mendapatkan hasil yang optimal. Semakin cepat penderita mendapatkan pertolongan medis, akan semakin baik hasilnya dan proses pemulihan pun akan semakin cepat. Penanganan fase akut pada stroke iskemik akibat sumbatan darah bertujuan untuk melancarkan kembali peredaran darah otak, terutama untuk daerah yang tersumbat tersebut agar tidak mengalami kematian total dari sel-sel otak (infark otak). Sedangkan penanganan fase akut pada stroke hemoragik (karena pecahnya pembuluh darah di otak) bertujuan untuk mengurangi jumlah darah yang keluar dari pembuluh darah tersebut agar jumlah voulme darah yang keluar tidak semakin banyak.

Image

Pemberian Diet Pada Stroke

Pemberian diet tinggi energi terutama protein diberikan pada pasien stroke karena sebagian besar pasien mengalami kesulitan makan (dysfagia) setelah serangan stroke, selain untuk mencegah terjadinya malnutrisi lebih lanjut, pemberian diet tinggi energi dan protein paska stroke dapat membantu perbaikan osmolaritas otak. Penelitian yang dilakukan oleh Wuryanti (2000) di bangsal stroke (hemoragik dan iskemik) di RSCM mengenai pemberian nutrisi enteral protein pada pasien stroke dapat menurunkan ekskresi kreatinin urin secara bermakna dan meningkatkan status protein pasien. Pada penderita stroke akut senantiasa diikuti dengan kenaikan kadar gula darah sementara waktu. Penelitian yang dilakukan di jepang menunjukkan diet protein (selain lemak dan karbohidrat) akan berpengaruh dengan munculnya stroke berulang. Penelitian pada hewan coba dengan pemberian diet  10% kalori dari lemak, hewan coba diberi diet tinggi protein/rendah karbohidrat (55% calories from protein) menunjukkan penundaan kejadian stroke berulang. Sedangkan pada hewan coba yang diberi diet rendah energi/tinggi karbohidrat (5% calories from protein) memiliki kejadian stroke berulang yang lebih cepat.

Jika serangan stroke telah teratasi maka pemberian diet akan berbeda, berikut piramida makan bagi penderita stroke :

Image

  • Karbohidrat berasal dari biji-bijian, serealia, oat, beras merah atau gandum utuh yang memiliki serat tinggi baik dikonsumsi
  • Sayuran: Pilih sering kaya gizi sayuran hijau dan oranye dan ingat untuk secara teratur makan kacang-kacangan
  • Buah: Makan berbagai buah segar, buah-buahan beku atau kering setiap hari.
  • Susu: Pilih yang rendah lemak atau makanan susu bebas lemak, atau berbagai makanan yang kaya kalsium non-susu setiap hari.
  • Protein: Pilih yang rendah lemak atau daging tanpa lemak, unggas; dan variasikan dengan berbagai sayuran seperti buncis, kacang polong, kacang-kacangan, biji-bijian dan sumber ikan.
  • Lemak, terutama sumber lemak tidak jenuh yang berasal  dari ikan, kacang-kacangan dan minyak sayur. Batasi sumber lemak dari mentega, tongkat margarin, shortening.

Sumber :

1. Wuryanti, Sri. 2000. Pengaruh Nutrisi Enteral Tinggi Protein terhadap Status Protein Penderita Stroke Akut.

      Tesis. Universitas Indonesia

2. http://penyakitstroke.net/page/3/

3. http://www.hindawi.com/journals/jnme/2011/167898/

4. http://stroke.ahajournals.org/content/40/8/2828.full

5. http://my.clevelandclinic.org/disorders/stroke/hic_eating_well_after_a_stroke.aspx

Buah Naga (Dragon Fruit bukan Dragon ball) :D

                                                                        Buah naga (Dragon Fruit)
 
                                                        Image
 
Buah naga yang sering dikenal dengan dragron fruit -atau- buah pitaya. Entah mengapa belakangan ini saya suka sekali mengonsumsi buah ini. Apalagi yang berwarna merah. Rasanya lebih manis, cocok untuk dijadikan menu diet hehe. Jadi apa sebenarnya buah naga ini? Mari kita simak artikel yang disadur dari beberapa sumber ini.Buah naga adalah buah yang berasal dari wilayah amerika utara dan selatan yang kemudian tersebar dan dapat tumbuh di wilayah asia seperti china dan indonesia. Bentuk tumbuhannya seperti kaktus dan buahnya terdiri dari tiga macam warna dagingnya yaitu kuning, putih dan merah. Buah naga merupakan buah yang baik untuk dijadikan makanan diet, buah ini mengandung rendah kalori dan menawarkan berbagai jenis nutrisi seperti vitamin C, fosfor, kalsium, serat dan antioksidan.

                                                                   Image
 
Lalu bagaimanakah cara memilih buah naga? Buah naga seperti apakah yang dikatakan matang?
 
Buah naga yang baik berwarna cerah. Jika pada buah terdapat banyak bercak mungkin karena terlalu matang. Tanda lain buah naga yang terlalu matang adalah sangat kering, batangnya berwarna kecoklatan, atau pada daunnya berwarna kecoklatan. Peganglah buah naga pada telapak tangan dan tekan menggunakan ibu jari. Buah naga yang baik dan matang akan empuk seperti kiwi namun tidak terlalu lembek. Buah naga juga bisa dimatangkan dalam beberapa hari.
 
Adapun kandungan gizi dalam 100 gr buah naga :
 
Zat Gizi Kandungan
- Vitamin C 4–25 mg
- Water 80-90 g
- Abu 0.4-0.7  g
- Calcium 6–10 mg
- Calories 35-50 kcal
- Carbohydrates 9-14 g
- Carotene (Vitamin A) traces
- Lemak tidak jenuh 0.1-0.6  g
- Serat Fiber- Zat besi 0.3-0.9 g0.3-0.7  mg
- Niacin (Vitamin B3) 0.2-0.45 mg
- Phosphorus 16 – 36 mg
 
 
Buah naga mengandung flavonoid yang ditemukan pada biji buah naga. Flavonoid memiliki peran yang penting dalam aktifitas biologis diantaranya menghambat proliferasi sel, menginduksi apoptosis, enzyme-inhibiting, antibacterial, dan antioxidant effects (Cook and Samman, 1996; Havsteen, 2002; Middleton and Kandaswami, 1993). Flavonoid juga dapat bermanfaat sebagai antiarterosklerosis, antiinflamasi, antitumor. Penelitian epidemiologis menunjukkan konsumsi flavonoid secara teratur dapat mencegah terjadinya penyakit kardiovaskular. Selain flavonoid, buah naga juga mengandung phytoalbumins, vitamin C dan mineral penting yang bermanfaat sebagai antioksidan. Phytoalbumin ini adalah senyawa antioksidan generasi ke-3 yang dipercaya dapat mencegah kanker. Buah ini juga kaya akan potassium, protein, serat dan kalsium yang baik utuk kesehatan.

Penelitian pada manusia menunjukkan baahawa buah naga bersifat hipokolesterolemik (menurunkan kolesterol darah) sehingga berpotensi mengurangi resiko CHD (dislipidemia)

Mekanisme buah ini dalam menurunkan kolesterol darah adalah dengan meningkatkan fecal bile acids losses dan chemodeoxycholic acid synthesis. Faktor lain yang menyebabkan turunnya kadar koesterol adalah kandungan serat, plant sterol dan phytochemical yang berperan dalam metabolism kolesterol. Penelitian lain juga menunjukkan bahwa buah naga juga dapat meningkatkan kadar HDL,  menurunkan kadar tigliserid maupun LDL-C. Jadi selamat mencoba buah ajaib ini :)

Sumber :

http://thaifood.about.com/od/thaisnacks/r/fruitsaladrecip.htm

http://www.medicalhealthguide.com/articles/dragonfruit-healthbenefits.htm

http://www.freepatentsonline.com/article/American-Journal-Applied-Sciences/208166316.html

 
 

Makanan dan Minuman untuk Sarapan Sehat

Makanan dan Minuman untuk Sarapan Sehat

Image
Sarapan adalah makan di waktu pagi sebelum tubuh mulai melakukan aktivitas, biasanya dilakukan sebelum jam  9 pagi. Sarapan pagi secara teratur dapat menyediakan energi yang cukup dalam beraktivitas sehingga prestasi belajar dapat dipertahankan. Sarapan pagi merupakan hal yang seringkali disepelekan banyak orang, padahal dengan sarapan pagi tubuh akan memperoleh  nutrisi yang dibutuhkan setelah berpuasa kurang lebih 8 jam di malam  hari. Selama tidur metabolisme tubuh tetap berlangsung, sehingga pada pagi hari perut dalam keadaan kosong. Berdasarkan penelitian yang dilakukan ditemukan bahwa pada anak yang tidak sarapan pagi, maka kemampuannya dalam berkonsentrasi mengerjakan tugas berkurang, memiliki hasil ujian yang rendah, daya ingat yang terbatas dan sering absen.

Sarapan memberikan kontribusi penting karena menyumbang sekitar 25% dari total asupan gizi dalam sehari. Jika kecukupan energi adalah 2000 Kcal dan protein 50 g, maka sarapan menyumbang 500 Kcal energi dan 12,5 g protein. Hal ini menyebabkan seseorang yang tidak sarapan sulit untuk memenuhi kebutuhan gizinya. Energi dari sarapan dikatakan adekuat jika setidaknya menyumbang  minimal 20% dari total asupan sehari. Menurut Soedibyo dan Gunawan (2009) konsumsi sarapan berenergi tinggi (>25% RDA) dapat memberikan asupan vitamin dan mineral harian yang lebih tinggi dibandingkan sarapan berenergi sedang (15-25%RDA) dan berenergi rendah (<15%) .  Berdasarkan penelitian yang dilakukan Sunarti (2006) setiap peningkatan 1 kcal asupan energi dari sarapan memberikan kontribusi peningkatan skor konsentrasi sebesar 0,34 sedangkan 1 g protein dapat meningkatkan skor konsentrasi belajar sebesar 0,29. Penelitian yang dilakukan Wyon (1997) dari hasil recall sarapan anak-anak yang mengonsumsi sarapan dengan energi tinggi secara signifikan lebih sedikit merasa lapar dan memiliki integritas yang lebih baik di sekolah.

Image
Menurut Depkes (1999) setiap orang dianjurkan untuk makan makanan yang cukup mengandung energi agar dapat menjalankan kegiatan sehari-hari seperti bekerja dan belajar. Apabila asupan energi kurang, maka cadangan energi dalam tubuh yang berada dalam jaringan otot dan lemak akan digunakan untuk mengatasi kekurangan tersebut. Keadaan ini jika terus berlanjut dapat menurunkan daya kerja, prestasi belajar dan kreativitas. Anak sekolah yang tidak pernah sarapan akan mengalami kondisi menurunnya kadar glukosa darah sehingga pasokan energi untuk kerja otak berkurang. Tubuh akan memecah cadangan glikogen untuk mempertahankan kadar glukosa darah  normal, lebih jauh lagi apabila cadangan glikogen habis tubuh akan mengalami kesulitan memasok kebutuhan energi dari glukosa darah ke otak yang akhirnya menyebabkan badan gemetar, cepat lelah dan gairah belajar turun.

Sarapan pagi seharusnya berisi karbohidrat kompleks yang menggunakan energi secara lambat. Energi yang diperoleh dalam sarapan dapat mencegah gangguan konsentrasi akibat turunnya kadar glukosa darah (hipoglikemia). Hipoglikemia menimbulkan perasaan pusing yang akut, badan bergetar, dan otot-otot menjadi lemas yang menyebabkan kelemahan dalam bekerja. Menurut Murray (2003) dengan adanya asupan makanan yang berasal dari karbohidrat menyebabkan kadar glukosa darah meningkat hingga 6,5-7,2 mmol/L dan jika tidak sarapan pagi atau dalam keadaan puasa akan turun berkisar 3,3-3,9 mmol/L. Sarapan penting bagi tubuh karena lambung akan terisi kembali setelah 8-10 jam kosong pada waktu malam hari. Setelah mengonsumsi sarapan, kadar glukosa darah akan kembali meningkat sebagai sumber energi otak di pagi hari.  Kadar glukosa darah seseorang dipengaruhi oleh asupan makanan, kecepatan masuknya glukosa darah ke sel-sel otot, jaringan lemak dan organ-organ lain dan aktivitas glukostatik dari hati. Sekitar 5% glukosa yang dikonsumsi diubah menjadi glikogen di dalam hati dan 30-40% diubah menjadi lemak dan sisanya akan dimetabolisme dalam otot dan jaringan lain.

Image
Adapun jenis makanan yang baik dikonsusi sebagai sarapan bermacam-macam. Menurut penelitian yang dilakukan Mahoney et al. (2005) anak yang mengonsumsi oatmeal dapat memberikan sumber energi yang lebih lambat dan lebih berkelanjutan dan akibatnya menghasilkan peningkatan kognitif yang lebih baik dibandingkan dengan makanan yang mengandung rendah serat serta memiliki indeks glikemik tinggi. Makanan dengan komposisi protein yang lengkap, memiliki kandungan serat tinggi, skor glikemik dan laju pencernaan yang rendah baik dikonsumsi sebagai menu sarapan karena dapat lebih lama mempertahankan kadar gula darah. Anneke et al (2006) menunjukkan bahwa sarapan dengan sereal beserta susu di pagi hari juga baik dikonsumsi sebagai menu sarapan karena dapat meningkatkan asupan  mikronutrien terutama thiamine, riboflavin dan vitamin B6. Penelitian terbaru mengenai menu sarapan menunjukkan bahwa mengonsumsi telur di pagi hari dapat mempertahankan berat badan dan  mengurangi rasa lapar karena kandungan protein yang lengkap di dalamnya. Vander Wal et al (2008) menemukan bahwa sebutir telur dapat menurunkan berat badan dan rasa lapar yang disertai dengan diet rendah energi sehinggabaik dikonsumsi sebagai menu sarapan anda. (ati)

Daftar Pustaka

Almatsier, S. (2004). Prinsip Dasar Ilmu Gizi. Jakarta : Gramedia

Anneke B., Serra-Majem, M. Lourdes, R., Joy Ngo, Carmen P.R, Javier, A., Reginald, F. (2006) The Contribution of Ready-to-Eat Cereals to Daily Nutrient Intake and Breakfast Quality in a Mediterranean Setting. Journal of the American College of Nutrition, Vol. 25, No. 2, 135–143

Depkes (1999). Pedoman Pengukuran Kesegaran Jasmani. Jakarta : Depkes RI

Ganong W.F. (1979). Review of Medical Physiology. San Fransisco : University of California School of Medicine

Huang C.J., Hu, H.T., Fan, Y.C., Liao, Y.M, Tsai, P.S. (2010). Association of breakfast skipping with obesity and health related quality of life : evidence from national survey in Taiwan. International Journal of Obesity vol 34 pp.720-725

Hutapea, A.M, (1996). Menuju Gaya Hidup Sehat. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama.

Khomsan, A. (2003). Pangan dan Gizi untuk Kesehatan. Jakarta : Raja Grafindo

Mahoney, C.R, Taylor, H.A. and Kanarek, R.B. (2005) Effect of breakfast composition on cognitive processes in elementary school children. Journal of Physiological Behaviour vol.85, pp.635–645.

Murray, R. (2003). Biokimia Harper edisi 24. Jakarta: EGC

Rampersaud, G.C. Pereira, M.A, Girard, B.L., Adams, J. & Metzl J.D (2005) Review : breakfast habits, nutritional status, body weight, and academic performance in chldren and adolescents. Journal or the American Dietetic Association; vol.105. pp.743-760

Sibua, P. (2002). Perbaikan gizi anak sekolah sebagai investasi sumber daya manusia. Artikel Perkembangan Anak Vol(9) pp. 20-24

Soekirman. (2000). Ilmu Gizi dan Aplikasinya. Jakarta: Dirjen Dikti Depdiknas RI

Soedibyo,S dan Henry Gunawan.(2009). Kebiasaan sarapan di kalangan anak usia Sekolah Dasar di Poliklinik Umum Departemen Ilmu Kesehatan Anak FKUI-RSCM. Sari Pediatri vol.11(1):66-70

Sunarti, E. (2006). Pengaruh Pemberian makanan tambahan terhadap kosentrasi belajar siswa Sekolah Dasar. Berita Kedokteran Masyarakat Vol 2 (2) pp.55-57

Wyon D, Abrahamsson L, Jartelius M and Fletcher R. (1997).  An Experimental Study of the Effects of Energy Intake at Breakfast on the Test Performance of 10 Year-old Children in School.  International Journal of Food Science and Nutrition. Vol.48(1) pp. 5-12.

Vander Wal1, J.S., Gupta,A., KhoslaA., and Dhurandhar. (2008). Egg breakfast enhances weight loss. International Journal of Obesity,vol 32, pp.1545–1551

Sarapan Sehat Mewujudkan Generasi Sehat dan Cerdas

        Sarapan Sehat Mewujudkan Generasi Sehat dan Cerdas
Image
Anak merupakan  investasi bangsa, Dari data terbaru UNDP Indeks Pembangunan Manusia Indonesia berada di peringkat 121 dunia dari 184 negara. Prestasi anak Indonesia pun masih kalah dibandingkan negara lain. Salah satu faktor yang mempengaruhi prestasi anak adalah pentingnya asupan sarapan bergizi sebelum berangkat ke sekolah. Dari hasil penelitian diketahui bahwa sebagian besar anak Indonesia tidak sarapan pagi. Hampir 40% anak Indonesia tidak sarapan setiap harinya. Sarapan adalah makan di waktu pagi sebelum tubuh mulai melakukan aktivitas, biasanya dilakukan sebelum jam  9 pagi. Sarapan pagi secara teratur dapat menyediakan energi yang cukup dalam beraktivitas sehingga prestasi belajar dapat dipertahankan. Sarapan pagi merupakan  hal yang seringkali disepelekan banyak orang, padahal dengan sarapan pagi tubuh akan memperoleh nutrisi yang dibutuhkan setelah berpuasa kurang lebih 8 jam di malam hari. Selama tidur metabolisme tubuh tetap berlangsung, sehingga pada pagi hari perut dalam keadaan kosong

Image
Sarapan pagi yang baik adalah sarapan yang dilakukan secara teratur dimana makanan yang dikonsumsi mengandung zat yang diperlukan oleh tubuh dan tidak lebih dari jam 10.00 pagi. Anak yang berusia 6-12 tahun adalah anak yang berada pada masa usia sekolah. Pada masa ini anak-anak mengalami suatu perubahan yang sangat besar dalam perkembangannya. Anak akan menghadapi tantangan baru di lingkungan sekolah. Perkembangan mental intelektual anak juga mencapai tahap kematangan pada usia sekolah. Interaksi anak di sekolah dengan guru dan teman sebayanya memberikan suatu peluang yang besar bagi anak untuk mengembangkan kemampuan kognitif, keterampilan sosial, pengetahuan, serta mengembangkan konsep diri.  Anak sekolah merupakan golongan yang rawan karena berada dalam  masa pertumbuhan sangat cepat dan aktif. Dalam masa pertumbuhan ini anak harus mendapatkan makanan bergizi yang baik dari segi kualitas dan kuantitasnya yang lebih dari kelompok lain. Pada anak usia sekolah dasar, anak sudah dapat merealisasikan rangsangan intelektual atau melaksanakan tugas-tugas belajar yang menuntut kemampuan intelektual dan kognitif seperti membaca, menulis, menghitung yang merupakan pola berpikir konkret, rasional, dan objektif. Periode ini ditandai dengan tiga kecakapan baru yaitu kemampuan untuk mengklasifikasikan, berhitung, dan memecahkan masalah. Daya ingatnya menjadi sangat kuat, sehingga anak benar-benar dalam stadium belajar. Masalah-masalah kesehatan yang terjadi pada masa anak-anak akan menjadi masalah kesehatan saat remaja. Masalah kesehatan tersebut meliputi perilaku hidup sehat, gangguan infeksi, gangguan perumbuhan, gangguan perkembangan, gangguan perilaku, gangguan belajar, gangguan konsentrasi, gangguan bicara, gangguan emosi, hiperaktif, ADHD hingga autis. Berdasarkan penelitian yang dilakukan terdapat hasil tes fungsi kognitif yang rendah pada anak 5-10 tahun yang mengalami malnutrisi  di kota Bangalore India, yaitu dalam tes kognitif berupa mengukur perhatian, memori (ingatan), bentuk visual dan kemampuan belajar.

Image
Sarapan dapat menyediakan karbohidrat yang siap digunakan untuk meningkatkan kadar glukosa darah. Glukosa darah  merupakan sumber energi bagi otak sehingga dapat meningkatkan gairah, produktivitas dan konsentrasi kerja lebih baik. Namun sebagian besar anak tidak sarapan pagi dengan alasan tidak sempat atau terburu-buru, merasa waktu sangat terbatas karena jarak sekolah cukup jauh, terlambat bangun pagi dan tidak selera makan. Anak yang tidak sarapan di pagi hari akan lebih sulit berkonsentrasi dalam menerima pelajaran di sekolah. Berdasarkan penelitian yang dilakukan pada 80 anak di daerah Danurejan Yogyakarta diketahui  terdapat korelasi antara variabel frekuensi sarapan (p=0,00), energi sarapan (p=0,00), dan kebugaran tubuh (p=0,00) terhadap konsentrasi belajar. Berbagai penelitian menunjukkan manfaat sarapan untuk mempertahankan berat badan, meningkatkan produktifitas dalam bekerja dan belajar. Oleh karena itu untuk mendukung terciptanya generasi yang sehat dan cerdas, diperlukan nutrisi anak yang cukup di masa pertumbuhan salah satunya adalah dengan melakukan sarapan bergizi secara rutin di pagi hari. (ati)

DAFTAR PUSTAKA

Arisman. (2003). Gizi dalam Daur Kehidupan : Buku Ajar Ilmu Gizi. Jakarta: EGC

Desmita. (2012). Psikologi Perkembangan. Bandung : PT Remaja Rosdakarya

Giovannini, M., Verduci, E.  Scaglioni, S.  Salvatici, E., Bonza, E., Riva, C.,and Agostoni, C. (2008). Breakfast : A good habit, not a  repetitive custom. The Journal of International Medical Research. vol.36. pp 613-624

Hurlock, E.B  (1997). Perkembangan Anak Jilid 1 dan 2 (terjemahan) Erlangga :Jakarta

Karl, B.R. Rao, S.L. Chandramouli, B.A. (2008). Cognitive development in children with chronic protein energy malnutrition. Journal Biomedicine Central, vol.4 pp. 1-12

Khomsan, A. (2003). Pangan dan Gizi untuk Kesehatan. Jakarta : Raja Grafindo Persada

Notoatmojo. (1997). Ilmu Kesehatan Masyarakat. Jakarta : Rineka Cipta.

Rampersaud, G.C. Pereira, M.A, Girard, B.L., Adams, J. & Metzl J.D (2005) Review : breakfast habits, nutritional status, body weight, and academic performance in chldren and adolescents. Journal or the American Dietetic Association; vol.105. pp.743-760

Sediaoetama. A.D. (2008). Ilmu Gizi Untuk Mahasiswa dan Profesi Jilid I. Jakarta : Dian Rakyat

KAMPANYE SARAPAN SEHAT KALICODE & CANGKRINGAN

Press Release

Acara Kampanye Sarapan Sehat di Gedung Serbaguna Kali Code

Yogyakarta, 2 Desember 2012

Kampanye Sarapan Sehat warga Kali Code dan Cangkringan Yogyakarta

 Image

Sarapan, atau yang biasa disebut breakfast oleh orang bule haruslah menjadi aktivitas wajib di pagi hari, namun masih banyak orang yang sering melewatkan sarapan di pagi hari. Sarapan sangat penting bagi anak, berbagai manfaat akan diperoleh dengan melakukan sarapan sebelum beraktifitas. Disebut breakfast sendiri karena memang sarapan digunakan untuk menghentikan (break) aktivitas—mirip—puasa (fasting). Makanan di pagi hari yang kita konsumsi dapat mengembalikan energi yang telah diproses selama kita tidur di malam hari. 6-8 jam waktu yang kita gunakan untuk tidur cukup membakar hampir sepertiga dari energi kita. Pengembalian energi yang hilang adalah hak dari tubuh kita.

Banyak sudah yang menjelaskan tentang pentingnya sarapan. Hal tersebut memang benar—bukan hanya dari sisi teori. Pada praktiknya, telah banyak penelitian membuktikannya. Penelitian Zuckerbrot menekankan pentingnya sarapan yang dapat menurunkan berat badan. Menurut ahli gizi Amerika Serikat tersebut, sarapan pagi setelah perut kosong semalaman dapat meningkatkan metabolisme, yang artinya pembakaran kalori sepanjang hari menjadi lebih efisien. Manfaat lain dari sarapan adalah sarapan dapat meningkatkan kemampuan otak yang dibutuhkan untuk beraktivitas, dan menurunkan kadar lemak LDL (lemak jahat) dan kolesterol pada tubuh kita. Jadi, sarapan dapat mencegah risiko obesitas dan berbagai penyakit berbahaya bagi tubuh kita.

PERGIZI PANGAN pun mulai konsen dengan pentingnya sarapan untuk masyarakat Indonesia. Bulan September lalu, diadakan lomba proposal kegiatan yang bertajuk kampanye sarapan sehat guna mengkoarkan pentingnya sarapan. Wakil dari Yogyakarta, yakni Kurniati Dwi Utami, Agil Dhiemitra Aulia Dewi, Anindhita Syahbi Syagata, dan Silvi Lailatul Mahfida menjadi peraih juara ketiga untuk mengadakan kegiatan kampanye tersebut. Juara I dimenangkan oleh dosen IPB yang tengah menempuh S3 dan sedang mengadakan penelitian mengenai sarapan anak-anak. Sedangkan untuk juara II, dosen FKM UI berhasil menyabetnya dengan mengusung pembuatan film dokumenter guna mengkampanyekan pentingnya sarapan. Berangkat dari situlah, kampanye sarapan sehat di Yogyakarta diadakan.

Kampanye sarapan sehat tersebut mengusung tema “sarapan itu penting, sehat ngga harus mahal” dengan puncak acara diselenggarakan di bantaran Kali Code. Pemilihan jargon “sehat tidak harus mahal” menjadi konsen keempat mahasiswi S2 UGM tersebut dalam membingkai acara, bahwa setiap orang dengan berbagai kalangan dan latar belakang dapat melakukan sarapan. Acara ini dilakukan di daerah Cangkringan dan Kali Code yang berdasarkan data yang diperoleh masih banyak warganya yang belum menerapkan sarapan, karena kurang menyadari akan pentin sarapan pagi. Selain itu di daerah tersebut masih dapat dijumpai masalah gizi. Oleh karena itu kegiatan ini dilakukan untuk meningkatkan pemahaman warga mengenai pentingya sarapan pagi melalui rangkaian event yang diselenggarakan bulan November-Desember 2012. Kampanye dimulai dengan pemberian penyuluhan kepada ibu-ibu desa Cangkringan dan Kali Code supaya mereka mengetahui pentingnya sarapan. Pemberian penyuluhan tersebut dilaksanakan pada 15 November 2012 di desa Cangkringan dan 27 Desember 2012 di Kali Code. Selain penyuluhan juga dilakukan pengukuran status gizi, pembagian kuesioner, booklet dan leaflet mengenai sarapan, dan pembagian sembako oleh mahasiswa UPN.

Acara puncak yang diselenggarakan hari Minggu lalu mendapat animo yang cerkas dari masyarakat. Acara ini dihadiri kurang lebih 300 peserta dari Cangkringan dan Kali Code. Tidak hanya dari kedua desa, namun masyarakat sekitar pun turut antusias. Teman-teman mahasiswa dari berbagai jurusan pun ikut menyemarakkan acara, ada dari pertanian, psikologi, juga teknik. Acara puncak diselenggarakan mulai dari jam 8 hingga 12 siang dengan berbagai kegiatan antara lain pengukuran status gizi anak, mendongeng dan lomba mewarnai menggambar untuk anak, demo memasak dan lomba menghidangkan sarapan sehat untuk ibu, dan pemutaran film mengenai sarapan. Tak lupa, acara pun dimulai dengan sarapan bersama untuk ibu, anak, dan panitia. Kampanye hasil kerjasama antara PERGIZI PANGAN, ISAGI (Ikatan Sarjana Gizi Indonesia), LCC (Lebah Ceria Community, komunitas pendidik gizi), dan disponsori oleh Nestle ini berlangsung meriah dari awal hingga akhir.

Harapannya, kegiatan kampanye—yang notabene belum ada di Indonesia ini menjadi langkah awal atau inisiasi bagi masyarakat untuk membiasakan sarapan yang sehat. Bagaimana sih sarapan yang sehat? Sarapan yang sehat adalah sarapan yang memenuhi kebutuhan energi tubuh, mengandung serat, dan rendah lemak. Selain itu, sarapan yang sehat itu tidak harus mahal, karena hanya dengan bahan lokal (dari pekarangan) yang ada, seperti singkong, labu, kentang untuk karbohidrat; tempe, tahu untuk protein; beserta sayuran yang kaya vitamin, mineral, dan serat sangatlah cukup untuk memulai aktivitas kita. Nestle melalui kampanye ini juga memberikan alternatif produknya sebagai salah satu makanan yang dapat dikonsumsi sebagai menu sarapan sebelum beraktifitas. Lebih jauh, panitia berharap bahwa kebiasaan sarapan ini dapat menjadi budaya sehat di masyarakat Indonesia.

Jadi, mulai harimu dengan sarapan karena sarapan itu penting, dan sehat ngga harus mahal.

Wink! (by: Anind Syagata-edited)

Tawaran Hibah Penelitian Riset SINAS 2013

Kementerian Riset dan Teknologi mengundang Industri, LPNK, Balitbang Kementerian, Balitbangda, Perguruan Tinggi dan Yayasan/LSM Litbang untuk menyampaikan Proposal Baru atau Proposal Lanjutan Insentif Riset Sinas, dengan ketentuan:

  1. Proposal mengacu pada Pedoman Insentif Riset SINas tahun 2013.
  2. Pendaftaran secara online dan upload Proposal Lengkap (Format PDF) melalui website http://www.ristek.go.id.
  3. Batas waktu mulai tanggal 19 Juni s.d 31 Juli 2012.
  4. Mekanisme seleksi: desk evaluation oleh pakar independen.
  5. Hasil seleksi akhir: November 2012 melalui http://www.ristek.go.id.

Informasi lebih lanjut dapat menghubungi Sekretariat Insentif Riset SINas.

Sekretariat Insentif Riset SINas,

Gedung II BPPT, Lt. 6. Jl. MH Thamrin No. 8 Jakarta 10340. Call Center: Telp. 021-3169197, HP.081298231176 / 78,
Email: insinas@ristek.go.id

Info lebih lanjut : insentif.ristek.go.id/Main.php

Lowongan Nutritionist PT PHHP Pemasaran Indonesia

We are multinational company in Direct Selling, subsidiary of PHHP Marketing (M) Sdn Bhd, seeking for a highly motivated, positive working attitude and energetic individual for position:

Nutritionist (NT)
Jakarta Raya – Surabaya, Medan, Batam

Responsibilities:
To conduct Health training, product knowledge training, workshop to distributors, public and company staff.
Answering product and other health related enquiries from distributors and customers.
Coordinating and scheduling training schedule.
Preparing training deck and other related materials
To conduct market research through desk and field research.
To prepare articles for FAQ, product knowledge, product write up and health articles to be featured in PHHP monthly bulletin.
Any other responsibilities and task as assigned by immediate superior.

Requirements:
Male/female, max 28 years old.
Possess a health related qualification or Degree in Nutrition/Dietician/Food Science.
Minimum 2 years working experience in related field in health and food industry is preferred.
Willing to travel and outstation
Able to conduct training and public talks
Able to speak English (oral and written )and Mandarin will be advantage.
Computer literate.
Able to work independently and take pressure
Good team player
Pleasant personality and interpersonal skill
Articulate, good listening and communication skills.
Responsible, committed and positive working attitude.
Please send your application along with CV, desired salary, addressed to the PT. PHHP Pemasaran Indonesia with following email:

junaidi@phhp.com.my
Web site :
www.phhp.com.my